Mentaliti Peniaga melayu…

Harini aku bercuti semperna hari wilayah. My hubby kerja dan Adam ke Taska. Lepas beli lauk basah, tergerak hati untuk window shopping. Niat dihati, kalau ada blouse yang berkenan nak ambil lah satu. Tak pernah langsung beli blouse kat gerai2 di Pasar Selayang Baru nih.

Penjual A – dari jauh lagi, eh cantiknya baju yang patung ni pakai. Background putih berbunga biru. Waktu tu ada seorang makcik sedang duduk dan seorang yg sedang mendukung bayinya yang masih kecil. Bila diminta, penjual tu pun menurunkan baju tu dan menyerahkannya kepada makcik yang sedang duduk tuh. Lepas tuh dia cakap pinggangnya ramping, tak sesuai untuk awak. Kalau macam budak yang menyusukan nih sesuailah, buka 1 butang jer, senang menyusukan, then penjual tuh berikan baju tuh kepada perempuan dengan baby berkenaan. Lepas tuh perempuan yang mendukung baby tuh yang serahkan baju tuh pada aku. Hei siapa yang sebenarnya nak beli baju nih. Aku sabar lagi. Sambil belek2 baju lain.
Dapat aku menangkap perbualan dengan makcik yang sedang duduk tu. Kononnya perutnya tu adalah busung kerana perbuatan orang. Dan buat ketupat lebih baik dari melayan pelanggan, so aku pun berlalu.

Penjual B. Dah 5 minit aku belek2 baju, tak nampak tuan kedai. Lepas tuh baru aku perasan, tuannya sedang bersembang digerai depan. Bila aku meminta, baju tuh pun diturunkan pada aku, lepas tuh penjual tuh pun kembali bersembang digerai depan. Sekali lagi aku berlalu.

Penjual C- aku dah nak balik, saje jer tengak gerai terakhir. Nampak patung tuh pakai warna putih bersih, cantiknya. Then aku tanya ada tak warna lain. Aku diberikan warna ungu muda. Memang dah cukup cantik. Aku benar2 dah nak beli, tapi penjualnya hilang lagi.Rupanya dia pergi melayan pelanggan lain, yang memang dah ada di gerai tu masa aku mula2 masuk lagi.

Mungkin duit orang tu lebih mahal dan lagi bernilai dari duit aku. Tak ape lah, bukan rezeki aku untuk pakai baju baru. Bukannya aku terkilan tak dapat baju baru, tapi aku terkilan dengan sikap peniaga melayu. Patutlah berniaga digerai sahaja dari dulu, kini dan mungkin selama-lamanya.

Kenapa aku tak dilayan?

  • Mungkin sebab muka aku tak serius nak beli, Nampak macam aku sambil lewa jer. 
  • Kat dahi aku tertulis yang aku nih miskin, tak mampu nak beli baju yang berharga RM35. 
  • Kat dahi aku nih tertulis aku nih orang kaya, tak layak pun untuk beli baju kat situ. Selayaknya aku hanya bershopping di SOGO dan lain2 butik ternama sahaja..
  • Heheheh..Mudah-mudahan aku jadi seorang yang kaya raya, jutawan yang dermawan dan beriman, Amin..~

Leave a Reply

Archives
Affiliates
Networkedblog