Archive for the ‘Puisi’ Category

Warisan

Anak kecil main api,
Terbakar hatinya yang sepi
Air mata darah bercampur keringat
Bumi milik diancam orang,

Nenek moyang kaya raya
Tergadai seluruh harta benda
Akibat sengketa sesamalah kita
Maruah peribadi sudah hilang

Masa depan sungguh kelam
Kan lenyap peristiwa semalam
Tertutuplah hati terkunci mati
Cinta lenyap diarus zaman

Kita rumpun bangsa melayu
Menganut agama yang suci
Semangat bangsa berlandaskan islam
Teras capai kemerdekaan

Indahnya bumi kita ini
Warisan berkurun lamanya
Hasil mengalir ketangan yang lain
Pribumi merintih sendiri
Kita rumpun bangsa melayu
Menganut agama yang suci
Semangat bangsa berlandaskan islam
Teras capai kemerdekaan

Kini kita cuma tinggal kuasa
Yang akan menentukan bangsa
Bersatulah hati bersama berbakti
Pulih kembali harga diri

Kita sudah tiada masa
Majulah dengan gagah perkasa
Janganlah terlalai teruskan usaha
Melayukan gagah dinusantara

Lagi ini di nyanyikan masa di MRSM Perlis 20 tahun lepas..ingat2 lupa jer liriknya.
Lepas tuh bila join Biro Tata Negara, terperasan banyak lirik lagi ini telah tiada.
Yang ingat adalah bila ada perkataan Melayu dan Islam.
Saya pun tak pasti kenapa, dan apa yang berlaku sebenarnya

Renungan Berkeluarga

Bagi yang bujang sesuatu i'tibar
Bagi yang belum / bakal berkeluarga suatu pelajaran
Bagi yang berkeluarga perlu mengajar

Wahai SUAMI renungkanlah
Pernikahan atau perkahwinan menyingkap tabir rahsia
Isteri yang kamu nikahi tidaklah semulia Khadijah
Tidaklah setaqwa Aisyah
Tidaklah setabah Fatimah
Justeru,
Isterimu hanyalah wanita akhir zaman yang punya cita-cita menjadi solehah..
Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama
Isteri menjadi tanah, kamu langit penaungnya
Isteri ladang tanaman, kamu pemagarnya
Isteri kiasan ternakan, kamu gembalanya
Isteri adalah murid, kamu mursyidnya
Isteri bagaikan anak kecil, kamu tempat bermanjanya
Saat isteri menjadi madu, kamu teguklah sepuasnya
Setika isteri menjadi racun, kamulah penawar bisanya
Seandai isteri tulang yang bengkok, berhatilah meluruskannya
Pernikahan atau perkahwinan menginsafkan kita, perlunya iman dan taqwa
Untuk belajar meniti sabar dan redho ALLAH s.w.t kerana
Memiliki isteri yang tak sehebat mana
Justeru Kamu akan tersentak dari alpa
Kamu bukanlah Rasulullah s.a.w
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamallahhuwajhah
Cuma suami akhir zaman yang berusaha menjadi SOLEH.
Amin.

Wahai ISTERI pula renungkanlah
Pernikahan atau perkahwinan membuka tabir rahsia
Suami yang menikahi kamu tidaklah semulia Muhammad s.a.w.
Tidaklah setaqwa Ibrahim
Tidak setabah Ayyub
Tidak segagah Musa
Apalagi setampan Yusuf
Justeru Suamimu hanyalah lelaki akhir zaman
yang punya cita-cita membangun keturunan yang soleh
Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama
Suami menjadi pelindung, kamu penghuninya
Suami nakhoda kapal, kamu pengemudinya
Suami bagaikan pelakon yang nakal, kamu adalah penonton kenakalannya
Saat suami menjadi raja kamu nikmati anggur singgahsananya
Sekita suami menjadi bisa, kamulah penawar ubatnya
Seandainya suami bengis lagi lancang, sabarlah memperingatkannya
Pernikahan ataupun perkahwinan mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa
Untuk belajar meniti sabar dan redho ALLAH s.w.t. kerana
Memilik suami yang tak segagah mana..
Justeru Kamu akan tersentak dari alpa
Kamu bukanlah Khadijah yang begitu sempurna di dalam menjaga
Bukanlah Hajar yang begitu setia dalam sengsara
Cuma wanita akhir zaman yang berusaha menjadi SOLEHAH
Amin.

Justeru itu wahai SUAMI dan ISTERI Jangan menuntut terlalu tinggi
Seandainya diri sendiri jelas tidak berupaya SUAMI dan ISTERI
ingatlah: Mengapa mendambakan isteri sehebat Khadijah
Andai diri tidak semulia Rasulullah s.a.w.
Tidak perlu isteri secantik Balqis Andai diri tidak sehebat Sulaiman
Mengapa mengharapkan suami setampan
Yusuf Seandai kasih tak setulus Zulaikha
Tidak perlu mencari suami seteguh Ibrahim Andai diri tidak sekuat Hajar dan Sarah.

JIKA KAMU

Jika kamu memancing ikan….
setelah ikan itu terlekat  dimata kail hendaklah kamu mengambil
terus ikan itu…. janganlah sesekali kamu lepaskan ia
semula ke dalam air begitu sahaja…. kerana ia akan sakit oleh
kerana bisanya ketajaman mata  kailmu dan mungkin akan menderita
selagi ia masih hidup. 

 

Begitulah juga setelah kamu memberi banyak pengharapan 
kepada seseorang… setelah ia mula menyayangimu
hendaklah kamu  menjaga hatinya…. janganlah sesekali
kamu terus meninggalkannya begitu  sahaja…. 
kerana dia akan terluka oleh kenangan bersamamu dan
mungkin tidak  dapat melupakan segalanya selagi  dia
mengingatimu…. 

Jika kamu menadah air biarlah berpada, jangan
terlalu mengharap  pada takungannya dan janganlah
menganggap ia begitu teguh…. cukuplah  sekadar keperluanmu….
Apabila sekali ia retak…. tentu sukar untuk kamu  menampalnya 
semula…. akhirnya ia dibuang…. sedangkan jika
kamu cuba   membaikinya mungkin ia masih boleh digunakan  lagi….
 

Begitu juga jika kamu memiliki seseorang terimalah
seadanya….Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan
janganlah kamu menganggapnya  begitu istimewa…. anggaplah dia
manusia biasa. Apabila sekali dia  melakukan 
kesilapan bukan mudah bagi kamu untuk menerimanya….
Akhirnya kamu kecewa dan meninggalkannya. Sedangkan
jika kamu memaafkannya boleh  jadi hubungan kamu akan berterusan
hingga keakhirnya…. 

Jika kamu telah memiliki sepinggan nasi… yang kamu
pasti baik untuk  dirimu. Mengenyangkan. Berkhasiat.
Mengapa kamu berlengah, cuba mencari  makanan yang lain..
Terlalu ingin mengejar kelazatan.
Kelak, nasi itu akan  basi dan  kamu 
tidak boleh memakannya. Kamu akan  menyesal. 

Begitu juga jika kamu telah bertemu dengan seorang
insan… yang kamu  pasti membawa kebaikan kepada
dirimu. Menyayangimu. Mengasihimu.  Mengapa  kamu berlengah,
cuba membandingkannya dengan yang lain. Terlalu  mengejar kesempurnaan. Kelak, kamu kehilangannya dan kamu akan menyesal  apabila 
dia beralih arah.

 

 

Hidup…

Di dalam hidup manusia, yang penting ialah BERKAT.
Bila hidup kita berkat, diri ini akan selamat.
Apabila diri selamat, rumahtangga jadi sepakat.
Apabila rumahtangga jadi sepakat, masyarakat jadi muafakat.
Apabila masyarakat jadi muafakat, negara kita menjadi kuat.
Apabila negara menjadi kuat, negara luar jadi hormat.
Apabila negara luar jadi hormat, permusuhan pun tersekat.
Apabila permusuhan tersekat, pembangunan pun meningkat.
Apabila pembangunan pun meningkat, kemajuan menjadi pesat.

TETAPI AWAS, apabila pembangunan meningkat,
kemajuan menjadi pesat,
kita lihat bangunan naik bertingkat-tingkat.
Ditengah-tengah itu, tempat maksiat tumbuh macam kulat.
Apabila tempat-tempat maksiat tumbuh macam kulat,

KETIKA ITU manusia mula mengubah tabiat.
Apabila manusia telah mengubah tabiat,
ada yang jadi lalat ada yang jadi ulat.
Apabila manusia dah jadi ulat,
sembahyang makin hari makin liat.
Apabila sembahyang jadi liat,
orang baik ada yang bertukar jadi jahat.
Apabila orang baik bertukar jahat,
orang miskin pula nak kaya cepat.
Apabila orang miskin nak kaya cepat,
orang tua pula nak mati lambat.
Apabila orang tua nak mati lambat,
tak dapat minum madu telan jerla minyak gamat.

Yang lelaki, budak budak muda pakai seluar ketat.
Semua nak tunjuk kuat.
Bila berjudi, percaya unsur kurafat.
Tapi hidup pula yang melarat.
Tali kasut dah tak berikat.
Rambut pun jarang sikat.

Yang perempuan, pakai mini sekerat.
Suka pakai baju ketat.
Suka sangat menunjukkan pusat.
Hingga tak pedulikan lagi batasan aurat.
Pakai pulak yang singkat-singkat.
Kadang-kadang ternampak benda ‘bulat’.

Bila jadi macam ini, siapa lihat pasti tercegat.
Silap gaya jadi gawat, bohsia bohjan lagi hebat.
Duduk jauh berkirim surat.
Bila berjumpa, tangan berjabat.
Kemudian pakat lawan peluk siapa erat.
Masa tu, nafas naik sampai tersekat-sekat.
Usah peduli agama dan adat.
Usah takut Allah dan malaikat.
Yang penting apa kita nak buat?
Kita ‘bukti’ lah kita buat.
Akhirnya perut kempis dah jadi bulat.
Apabila perut kempis dah jadi bulat,
maka lahirlah pula anak-anak yang tak cukup sifat.
Bila anak-anak tak cukup sifat,
jam tu kita tengok bayi dibuang di merata tempat.

MAKNANYA KETIKA ITU, IBLIS MULA MELOMPAT.
Dia kata apa?
Habis manusia dah masuk jerat.
Habis manusia telah tersesat.
Inilah dia fenomena masyarakat.
Oleh itu wahai saudaraku dan para sahabat,
Marilah kita pakat mengingat,
Bahawa dunia hari ini makin singkat,
Esok atau lusa mungkin kiamat,
Sampai masa kita semua akan berangkat! .
Berangkat menuju ke negeri akhirat.

Di sana kita akan ditanya apa yang kita buat.
Masa tu, sindri mau ingat.

Umur mu banyak mana mu buat ibadat…?
Zaman muda mu, apa yang telah mu buat…?
Harta benda anta, dari mana anta dapat…?
Ilmu anta, adakah anta manafaat…?

Semoga ianya dapat mengingatkan kita supaya segera
meninggalkan maksiat dan memperbanyakkan ibadat.

(Petikan ucapan Ustaz Hj. Akil Hayy Rawa.
Sebarkanlah ini kepada ahli keluarga, saudara-mara, rakan-rakan dan
sahabat handai kita agar masyarakat kita akan menjadi sebuah masyarakat yang bukan sahaja maju dari segi duniawi malah ukhrawi.
Insya-Allah…
Allahhuakbar! Allahhuakbar! Allahhuakbar!)

Tentang Hati

Cahaya rembulan
kerlipan bintang-bintang
baru saja memujuk hati
suara geseran dedaunan
hembusan bayu malam
bernyanyi mengisi kekosongan hati
mendodoi merawat kelukaan hati

Andai awan melitupi sang bulan
bintang entah ke mana berguguran
hujan menjamah bumi
apa jadi pada hati
terbelenggu lagi kah perasaan
hujan tak mungkin menyirami hati
gelap malam tak menghulur simpati

Kalau masih ada sinar bulan
menjenguk di jendela hati
melayan mimpi kepagi

Andai sempat ku coretkan isi hati
akan ku lakar di atas permaidani
andai tak berkesempatan
bersama jasadku, disemadikan

nukilan hati
abang cik
22Dec2008

Archives
Affiliates
Networkedblog