Hari Q- (2)

Sambungan hari Q.
Mula2 ucapan aluan oleh Pengarah. Sebagai HR Direktor perkara utama yg ditekankan tentang perlunya staf menjadi contoh terbaik kepada staf jabatan lain. Jangan lewat punch card, jangan keluar minum waktu pagi atau petang dan lain-lain lagi tentang peraturan lah.

Lepas tu ceramah oleh penceramah jemputan yg bertajuk ‘HRD – Toward Knowledge Base organisation‘ . Diceritakan tentang usaha teamnya yg mengumpulkan pengalaman kerja individu2 tertentu dlm bidang HR. Pengalaman menghadapi kes demi kes yang tidak tercatat dalam mana2 buku, dan kini mereka dalam usaha membukukannya. Diceritakan jua konsep asak KB bermula dari jurutera BP Petrol yg membuat kerja berlawanan dgn Standard Operating Procedure dan berjaya menjimatkan jutaan ringgit setahun. Kemudian jurutera berkenaan menulis jurnal dan diletakkan di intranet untuk dibaca oleh semua staf. Tulisan dan cara kerja ini diperbaiki dari masa ke semasa. Dihujung ceramah diceritakan yang beliau bersama rakan baru sahaja mengadakan lawatan ke syarikat telco terkemuka di Malaysia. Pemandangan pertama mereka adalah meja dan komputer sahaja. Ramai staf tiada ditempat masing2. Bila ditanya kepada pengurusnya, jawapan yg diterima adalah ‘kami semua bekerja remotely’. Kita tak perlu mengejar atau mengarah staf, mereka tau apa yang perlu mereka buat. Yang penting mereka ‘perform‘.

Kalau balik kepada tajuk asal, mereka inilah staf yg berkualiti dan cemerlang. Soalnya, berapa ramai yang mendengar dan menghayati. Ramainya yang mengangguk sahaja(tidur) atau pun masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Aku yang dah 8 tahun kerja dgn swasta setuju dgn penceramah kedua. Tak perlu dikejar, atau diarah, kami tau apa yang kami patut deliver. Kalau punch card lewat seminit, biasa pulang di lewatkan 15 minit atau lebih dari itu. Apapun, itu terpulang kepada hak individu untuk menentukannya.

Hari Q -(1)

Petang ini diadakan Hari Qualiti untuk bahagian aku. Biasalah agenda utamanya nyanyi lagu Negaraku, lagu agensi then lagu kualiti. Lepas tu, ucapan dari orang2 tertentu. Kemuncak kepada acara adalah penyampaian Anugerah Cemerlang 2007, Anugerah Tiada Cuti Sakit dan juga Anugerah Kedatangan Terbaik. 2 anugerah yg bawah tu memang dah tahu tak pernah layak. Selama 2 tahun, aku sentiasa dapat Anugerah Cemerlang. Bermakna tahun 2005 dan 2006 aku adalah cemerlang. Kenapa pula untuk tahun 2007 aku tak dapat?

Analisa awal yg aku buat sebab tahun 2007 aku dah keluar dr bahagian yg lama. Semasa penilaian tersebut, pegawai penilai aku tidak lagi menjadi supervisor aku. Tahun 2007 juga aku terlalu banyak MC, sebab buat IVF. Tahun 2007 juga Adam hadir. Demi Adam, banyak kali aku terpaksa ‘menderhaka’.

Harini baru aku sedar bahawa aku sebenarnya dihukum kerana rentetan peristiwa tersebut. Aku semakin paham dengan budaya kerja disini. Selagi aku didepan mata, kononya baiklah. Tapi sebenarnya telunjuk lurus kelingking berkait. Teringat betapa aku meninggalkan Adam yang belumpun sebulan waktu tu, demi memenuhi arahan. Kalau kutahu, huh tak ingin kuikut kan. Dan semasa di Melaka, sudah aku nyatakan Adam demam, jum lah kita balik ptg ni. Masa tu pukul 4 dan semua kerja dah selesai. Namun orang2 lain tak setuju sebab belum puas duduk hotel. Memendam rasalah aku sehari lagi.

Mungkin orang lain anggap apalah kisah tak dapat cemerlang untuk setahun jer. Tapi istilah cemerlang 3 tahun berturut2 terlalu banyak kesannya. Tanpa istilah tersebut peluang untuk naik pangkat terlalu tipis. 4 tahun aku kerja, 2 orang supervisor perempuan, sama jer perangai. Telunjuk lurus tapi kelingking berkait. Berpura2 baik di depan tapi hati sebenarnya busuk dan penuh dengan hasad dengki.

Sambutan Hari Ulang tahun Perkahwinan yang ke 8

Dalam kesibukan bekerja dan menjaga adam, ayah adam boleh terlupa sambutan hari ulangtahun perkahwinan yang ke 8. Sambutan diadakan dalam keadaan sederhana dengan tetamu rasmi, siapa lagi kalau bukan adam harith. 🙂

Read the rest of this entry »

Bukit Tinggi kali ke 2.

Pada 27/12/2008, kami semua ke Bukit Tinggi buat kali ke 2. Kalau dulu cuma berdua, kali nih ber 4, sekali dengan wan dan Adam Harith semestinya.

Cerita-cerita Sedih

Hari ini hari isnin, hari pertama di minggu baru. Aku bertekat untuk bekerja dengan bersungguh-sungguh, dan melupakan segala kemarahan dan kebencianku minggu lepas. Pukul 10 pagi aku ada meeting dengan orang-orang dari JPA, Putrajaya. Salah seorang dari orang yang sepatutnya hadir tidak menghadiri mesyuarat tersebut. Bila ditanya, kawannya mengatakan di MC untuk waktu yang lama, Lalu ringan jer mulut bertanya, kenapa? Ada apa masalah ker? Hampir menitis air mataku bila diberitahu bahawa kakak berkenaan keguguran, buat kali ke 2 katanya. Yang kesiannya kakak tersebut telahpun berumur 38 tahun, dan hingga ke saat ini belum lagi memiliki sebarang zuriat sendiri, dan kini keguguran pula. Dapat kubayangkan betapa pilu dan hancurnya hatinya. Semoga dia cukup tabah menghadapi dugaan ini.

Read the rest of this entry »

Akukah berubah, atau zaman yang berubah


“Minum apa tuh?”..”Ribena, mak kata minum nih bagus”..”Minta sikit”..”Boleh..sikit saja tau”..Hmmmmm.

A & W, A & W, A&W

Tulah 2 iklan terkenal zaman aku sekolah dahulu, dan masih lagi aku ingati hingga ke hari ini. Aku tau Ribena tu sirap dan A&W tuh ayam, cuma tak pernah terdetik dihatiku nak minta pada ayah untuk membelikannya. Mungkin sebab dah biasa, makan jer apa yang ada. Apa aku nak kisah sangat, nak makan, beras kami tanam sendiri, nak ikan tangkap jer di sawah, telaga atau parit. Nak sayur petik jer keliling rumah. Bersih dan berzat. Makanan kegemaran aku, ikan keli bakar cicah air asam mempelam, sayur keladi masak asam pedas/masak lemak dan juga kangkung atau pucuk ubi rebus dan ulam daun selum cicah sambal belacan. Setiap pagi mak mesti buat kuih untuk sarapan dan lebihnya untuk dibawa bekal ke sawah.

Pernah sekali jer aku minta, nak makan roti (bukannya Gardenia atau High5 pun). Arwah ayah kata kita tak boleh dapatkan roti tuh hari-hari dan kalau beli pun tak tahan lama sebab rumah kita tiada peti sejuk. Jangankan peti sejuk, lampu kalimantang dan air paip pun tak ada semasa arwah ayah masih ada. Arwah ayah menyahut panggilan Ilahi ketika aku berusia 12 tahun. Setahun lepas itu barulah ada bekalan elektrik. Barulah aku kenal apa itu iron dan juga rice cooker.

Tingkatan 4 aku ke Perlis, kemudian ke Kedah semasa matrikulasi dan lepas tuh selama 5 tahun di Pulau Mutiara. Masa tuh mak juga masuk universiti di Pondok Sungai Bakap. Tamat belajar di Universiti aku berdaftar sebagai warga kota. Dari setinggarden di Taman Datu’ Haron, ke Seksyen 17 Petaling Jaya, Pinggiran Batu Caves, Seksyen 25 Shah Alam, hinggalah ke Kepong bila aku bergelar isteri orang. Sedar tak sedar, dah jadi tradisi, lepas gaji jer baru beli semua keperluan dapur di pasaraya besar. Sebut jer jenama apa, semuanya ada. Yang utama pilihanku pastilah keluaran bumiputra, yang lazat dan bermutu tinggi. Tanpa aku sedari, KESETIAAN JENAMA menjadi sebahagian dari hidupku. Sesekali pulang ke kampung, guna jer apa jer barang yang mak dah beli. Pada mak tiada istilah jenama, colgate adalah ubat gigi, sabun lux adalah sabum mandi, sabun fab adalah sabun basuh dan maggi adalah mee segera. Opss ada satu lagi, chekedis..adalah untuk semua jenis jajan atau snack.

Sehari sebelum raya hari, mak minta aku belikan ayam, serbuk kari dan serbuk kunyit dipasar sari yang di adakah setiap hari ahad. Pastinya aku nak beli jenama kegemaranku. Puas aku menyelongkar kotak apek yang menjual barang dapur tuh, tapi yang ada cumalah serbuk kari dan serbuk kunyit ‘cap ayam’. Mahu tak mahu terpaksalah beli juga. Dalam perjalanan balik ke KL pula, my hubby minta belikan jajan jenama M dan air jenama D. Puasku cari, tapi jenama yang diminta TIADA. Untuk tidak menghampakan beli jugalah jenama lain janji halal. Menyebabkan aku terfikir seketika, akukah yang telah berubah kerana begitu mementingkan jenama product makanan atau zaman yang telah berubah. Yang nyata hingga sekarang A&W masih belum ada restaurant dipekan-pekan kecil berhampiran kampungku. Cuma tak pasti apakah air Ribena ada di kedai2 runcit yang berhampiran.

Perancangan yang penuh kejutan dan dugaan.

Sepanjang 2 minggu nih terlalu banyak betul kejutan yang benar-benar menguji kesabaran dan kekuatanku. Bermula dengan pagi Isnin 10/11/2008. Ada seorang adik tuh bagitau “Kak E, Kak Z, Kak M EL sebab anak dia sakit”. Satu statement yang pada mulanya aku anggap biasa, rupanya terlalu luar biasa bila kak E kata, ” Z, since M tak boleh gi Kuantan, u lah yang kena pergi ikut I, minta diorang tolong arrange flight u besok”. Hah Kuantan? 4 hari 3 malam, aduhai. Rasanya penat balik dari Melaka hujung bulan Oct dan Kuala Lipis pada 3/11 pun belum hilang lagi.

Dalam salah satu taklimat, semasa sesi soal jawap, kami ditanya oleh seorang peserta dengan soalan ‘killer’ dengan nada yang benar-benar menguji kesabaran. Nasib baik tugas aku haritu, cuma menjaga mouse dan keyboard sahaja. Tak dapat aku bayangkan kalau microphone itu aku yang pegang dan aku yang sedang berdiri di sana. Syukur sebab selama aku bagi taklimat, belum pernah dihujani dengan soalan-soalan killer seperti ini. Nasib baik penceramah cukup pandai menangani individu dan permasalahan tersebut.

Minggu ke 3 bulan Nov. Pagi isnin, pukul 8.30 pagi, aku diarahkan untuk bagi breafing yang akan di adakan pukul 10 pagi. Really a short notice. Sabar ajer lah. Teringat pada kata2 seorang kakak di MMSCB dulu, Que Shera Shera, What ever will be, will be.

Hari selasa dan rabu, diadakan kursus di Hotel area Chow Kit. Aku sebagai facilitator. Memang ada bilik untuk aku tidur dan berehat, tapi aku memilih untuk balik rumah. Cukuplah minggu lepas aku meninggalkan suami dan anak. Pagi selasa, masuk-masuk aku ke dalam kelas, aduh semput nafas aku. 30 orang berhimpit-himpit dalam kelas itu. Dengan wayer computer, network dan extention yang berselirat, air cond pula tidak berapa kuat. 2 switches diletakkan dibawah kerusi peserta yang didepan sekali. Berapa kali network tercabut sebab tertendang. Lepas lunch, beberapa kali seluruh PC termasuk server latihan tersebut asyik black-out. Tak cukup dengan computer, bilik kuliah tersebut juga beberapa kali bergelap. Akhirnya penyelaras kursus membuat keputusan kursus petang ini ditangguhkan dan akan bergabung dengan peserta kursus keesokkan harinya.

Pagi rabu, bilik kuliah telah agak besar. Peserta ada 20 orang sahaja. Semuanya berjalan lancar. Pukul 10 pagi penyelaras bagitau petang nih ada vendor lain yang akan pasang computer. Lepas lunch, kelihatan 30 extra PC, tapi bila nak digunakan baru perasan yang tiada network ke server. Demi mencapai hasrat untuk menimba ilmu baru, semua peserta ini berhimpit2. 50 orang lebih berkongsi 20 PC. Dengan segala kesukaran, kursus berjaya juga dijalankan. Sebenarnya pukul 4 petang vendor pertama berjaya mendapatkan 2 switches dan network cable, tapi apalah gunanya nak setup, kalau kursus dah hampir berakhir.

Hasil perbincangan aku dengan penyelaras, hotel sales manager, pembekal-pembekal computer, inilah kesimpulannya yang perlu diambil perhatian supaya perkara yang sama tidak berulang.

  1. Power di hotel. Dalam bilik cuma ada satu punca kuasa, yang menyebabkan semua PC tersebut disambungkan dengan extention sahaja, Ini menyebabkan overflow hingga berlaku black-out.
  2. Vendor yang pertama adalah 2 orang practical trainee, tanpa ada seorang pun pekerja senior yang penjadi pakar rujuk dalam pemasangan (wireing).
  3. Pihak hotel/vendor tidak menyediakan UPS.
  4. Miss communication dengan vendor kedua, bahawa bukan sahaja computer diperlukan, tetapi juga switches dan juga cable network.

    Apa pun semua ini akan teringat difikiran ku. Walaupun biasanya aku hanya facilitator sahaja, tetapi sebagai orang yang ada pengetahuan IT, mau tak mahu, selepas ini aku wajib pastikan perkara seperti ini tidak lagi berulang.

Oktober dan November:- bulan penuh aktiviti

Bulan ini, adalah bulan yang paling sibuk dan meletihkan bagi diriku, terutamanya bila hujung minggu dan juga cuti umum. Bermula dengan 30/9/2008 iaitu sehari sebelum raya, dimana aku bersama-sama 2 orang adik ipar dan dipantau oleh ibu mertua menyediakan juadah untuk berbuka puasa dan juga jamuan raya. Nasi minyak, rendang ayam, ayam masak merah, sayur goreng jawa dan juga laksa.

Read the rest of this entry »

Jadual tugasan luar

Dah berapa hari, kerja aku untuk mengesahkan jadual lawatan ke pusat-pusat Pentadbiran. Call pusat-pusat yang berkenaan, sudi tak menerima kami pada tarikh yang telah ditetapkan. Kami dah ada jadual kami sendiri, mengikut route yang cantik, supaya tidak perlu pergi ke tempat yang berhampiran berulang kali. Dan hasilnya, untuk aku sendiri adalah seperti berikut:

08/10/2008 – Kuala Lipis, Pahang
14/10/2008 – Alor Star, Kedah
15/10/2008 – Kuala Nerang, Kedah
21/10/2008 – Seremban, Negeri Sembilan
28/10/2008 – Jasin, Melaka
29/10/2008 – Bandar Melaka
30/10/2008 – Muar Johor

Aduh, setiap minggu aku perlu keluar, (walaupun ada yang tidak perlu bermalam, seperti di Kuala Lipis dan juga Seremban). Sabar jer lah. Terasa juga tidak adilnya, tapi apakah daya, ‘Saya yang menurut perintah’. Tapi cuma bulan 10 sahaja, dan bulan 11 dan bulan 12 aku dikecualikan dari keluar. Aku tak kisah walaupun nama aku tidak naik untuk ke Sabah. Tiada hati yang terluka, sebab dari Perlis hingga ke Sabah, telah kujejaki. Kalau dulu aku cukup seronok bila kena tugas luar. Seronok dapat tengok tempat2 baru dan juga shopping benda-benda yang menjadi identiti di sesuatu tempat. Walau bagaimanapun, selepas bergelar seorang ibu, priority aku telah berubah. Jika boleh tak mahu ada tugas luar langsung. Namun tuntutan tugas tak mampu dielak. Dulu dah pernah aku tulis surat minta tukar bahagian. Dapatlah transfer 3 bulan setengah jer. Atas nama ‘Demi kepentingan organisasi’ aku ditukarkan bahagian sekali lagi, kerana sistem nih dulu aku yang buat. So sekarang aku yang mengajar pengguna lain. Akhirnya aku akur, aku telah ditakdirkan untuk selalu ada tugas luar. Mujur aku ada suami yang cukup penyanyang dan bertangungjawap, sanggup menjaga Adam sendirian bila mana panggilan tugas memaksaku meninggalkan rumah di waktu malam.

RAMADHAN PEMANGKIN KUALITI KERJA CEMERLANG

Ustaz Mohd Zamri Mohd Zainuldin (http://www.ustaz-zamri.com/)

Mantop Training & Consultancy / Personaliti TV9.

Seperti biasa, hari jumaat ada majlis bacaan Yasin. Dan semperna bulan Ramadhan, ditambah dengan sedikit pengisian. Hari ini bacaan yasin dan kemudiannya ceramah di sampaikan oleh Ustaz Mohd Zamri Mohd Zainuldin, yang cukup terkenal di TV9. Tajuk ceramah adalah RAMADHAN PEMANGKIN KUALITI KERJA CEMERLANG

Ayat Al-Quran surah al-baqarah ayat 183.

Wahai orang-orang Yang
beriman! kamu Diwajibkan berpuasa sebagaimana Diwajibkan atas orang-orang Yang dahulu
daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

  1. Wahai orang-orang beriman – Iman ertinya akidah atau kepercayaan.
  2. Diwajibkan keatas kamu berpuasa – Shariat/perundangan
  3. Takwa – melengkapkan akidah, shariah dan akhlak. Umpama mencapai tahap standard (ISO).

A. AKIDAH

Percaya kepada rukun iman yang 6
a. Percaya kepada Allah
b. Percaya kepada Rasul
c. Percaya kepada Malaikat
d. Percaya kepada Kitab
e. Percaya kepada Hari Qiamat
f. Percaya kepada Qada & Qadar

PERCAYA KEPADA HARI QIAMAT

  • Antara tanda-tanda hampirnya hari Qiamat adalah banyak berlaku banjir besar. Di Malaysia sendiri, beberapa tahun nan lalu berlaku banjir besar di tempat2 yang tidak diduga, antaranya di TTTDI Jaya, Shah Alam, Johor dan juga Kuala Lumpur.
  • Di Rusia, ada satu zoo yang di dalamnya ada seekor singa yang berbunyi 5 kali sehari, setiap kali masuk waktu solat. Bunyi ngamuannya kedengaran ‘Allah’
  • Bila kita memandu dengan laju, bila banyak kereta depan memberikan lampu dan hon, kita akan memperlahankan kelajuan kita, kerana kita ‘percaya dengan yakin’ bahawa di depan ada polis traffic, berdasarkan tanda-tanda yang orang lain berikan, tapi kenapa terlalu payah untuk kita percaya bahawa Qiamat telah hampir berdasarkan juga tanda-tanda yang telah Allah tunjukkan.

PERCAYA KEPADA QADA DAN QADAR

Selalunya orang cuma percaya kepada Qada dan Qadar/takdir bila berlaku perkara yang buruk, contohnya bila berlaku musibah, gagal dalam peperiksaan atau perkahwinan. Sebaliknya jika Berjaya dalam peperiksaan adalah kerana diri sendiri yang rajin belajar, menghadiri kelas tambahan atau bertanya kepada guru.

B. SHARIAH

Ayat Al-Quran Surah At-taubah ayat 105
Dan Katakanlah (Wahai Muhammad): Beramalah kamu (akan Segala Yang diperintahkan), maka Allah dan RasulNya serta orang-orang Yang beriman akan melihat apa Yang kamu kerjakan; dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang mengetahui perkara-perkara Yang ghaib dan Yang nyata, kemudian ia menerangkan kepada kamu apa Yang kamu telah kerjakan

  • Iman adalah apa yang terpahat di dalam hati dan dibuktikan dengan amalan. Amalan ini meliputi semua aspek kehidupan iaitu:
    • Syahadah
    • Solat
    • Puasa
    • Zakat
    • Haji
    • Muamalat
    • Munakahat
    • Jenayah/Qisas
    • Berjihat
    • Jika tidak dilaksanakan, terutamanya hukum Qisas, itu yang menyebabkan banyaknya berlaku masalah sosial, seperti apa yang sedang berlaku sekarang ini.
    • Perkara perkara yang melanggar etika kerja
      • Melanggar kewajian Allah
      • Curi masa
      • Rasuah
      • Curi tulang
      • Pemarah
      • Mengumpat
      • Tidak bersyura(bermesyuarat)
      • Tidak amanah

      C. AKHLAK

      • Merasakan diri sentiasa diperhatikan Allah.
      • Untuk mencapai standard muslim yang terbaik (ISO)
      • Maksud TAKWA
        • Takut Allah
        • Beramal dengan Al-Quran – membaca, memahami dan mengamalkannya
          Orang sekarang ni rasa hidup tidak sempurna kalau tidak membaca berita(paper, online, blog, tv dll), tetapi tidak merasa sebarang kekurangan jika tidak membaca Al-Quran. Akibatnya banyak Quran yang suci dalam debu..diletakkan di tempat yang tinggi, tapi berdebu sebab tidak pernah di baca.
        • Redha dengan perkara yang sedikit
        • Bersedia untuk hari peralihan (mati)

Kenangan ramadhan

Tahun 2008, tahun ke2 aku berpuasa sebagai seorang ibu, tahun ke 4 sebagai pekerja sektor awam dan tahun ke 8 sebagai seorang isteri. Banyak perbezaan dan kenangan antara tahun ke tahun.

Masa masih berstatus pelajar, aku cuma meninggalkan terawikh bila ‘Allah Bagi Cuti-ABC’. Jika tidak, pastinya ada akan sentiasa berjemaah, bermula dari MRSM Perlis, KM Kulim, USM.

Namun bila dah bekerja, lain pula ceritanya. Terutamanya bila dah berstatus isteri. Di awal perkawinan, aku bekerja di Shah Alam dan suami bekerja di Putrajaya. Kebetulan sewaktu bulan puasa, kereta suami tersadai di bengkel akibat dilanggar dari belakang. So setiap hari aku menunggu suami menjemputku di Shah Alam dari Putrajaya, untuk meneruskan perjalanan kami ke rumah di Kepong dengan kereta kancilku. Kerapkali juga kami cuma mengalas perut dengan kurma dan air dalam kereta, sebelum tiba untuk berbuka di rumah ibu mertuaku. Kami tinggal tidak jauh dari rumah ibu mertua sebab suamiku anak sulung, masih bertanggungjawap menjaga ibunya yang memerlukan suntikan insulin 2 kali sehari.

Tahun 2004, aku mula kerja dengan kerajaan bila kontrak di MRCB Multimedia tamat. Pergi dan balik naik komuter. Kuranglah terasa jemnya.

Tahun 2005, Ramadhan ku di sambut di Negeri Che Siti Wan Kembang, lantaran tugas yang memaksa. Dan pertengahan Ramdahan dugaanku semakin hebat. Pada 18/10/2005 aku menjalani pembedahan kerana apendix. Lama juga aku tidak berpuasa lantaran perlu menjaga makan untuk memastikan lukaku cepat sembuh.

Tahun 2006, tahun ini adik iparku pula terlibat dalam kemalangan hingga tulang pehanya patah. Akibatnya, bukan sahaja kami berbuka, malah bersahur juga di rumah ibu mertuaku. Pukul 4 pagi, suami perlu menyuntik ibunya sementara aku menyediakan keperluan untuk semua bersahur. Setelah semuanya bersih barulah kami pulang untuk pergi ke pejabat.

Tahun 2007, tahun pertama aku berpuasa sebagai Ibu Adam Harith. Semuanya sempurna hinggalah 1/10/2007 bilamana Adam di masukkan ke ward. Kisah Adam di ward Adam keluar dari ward 2 hari lagi nak raya. Tanpa sebarang persediaan, kami menyambut raya di Putrajaya.

Tahun ini, perancangannya semuanya cukup sempurna. Aku dah ubah jadual, masuk pukul 7.30 pagi, so pukul 5.30 dah boleh sampai rumah. Baju raya semua dah sedia. Harapnya raya tahun ini yang paling meriah dengan kehadiran dan keletah Adam. Cukuplah rasanya berulang alik ke Damansara Specialist Hospital, setiap tahun.

Kasih disemai, sayang dituai, Semakin hari semakin sayang

Tanggal 21 Jun 2008, sekali lagi ayah adam dan ibu adam meninggalkan dunia keibubapaan dan memasuki dunia suami isteri. Awal pagi lagi, adam telah dihantar ke taska dan kami bergerak dari kepong ke Shah Alam untuk menyertai Kursus Mahligai Kasih yang akan dikendalikan oleh “Pak Utih” anjuran JIM Selangor di Dewan Sri Impian, Hotel UiTM Shah Alam.

Menyelusuri kenangan silam, kira kira 3 tahun yang lalu, pada 19 Jun 2005, kami menanda tangani satu memorandum persefahaman untuk menghidupkan nilai nilai yang kami kongsi bersama demi mencapai wawasan keluarga yang abadi untuk membelai kasih sayang di antara kami suami isteri. Manifestasi hasil dari Kursus Mahligai Kasih 2005 dan sepanjang tempoh itu, ayah adam dan ibu adam cuba menjadi pasangan yang mengamalkan nilai nilai yang kami fikirkan terbaik. Bagaikan lirik nyanyian P Ramlee, “Sedangkan lidah lagi tergigit, ini kan pula suami isteri” , Gelora badai ribut taufan memang melanda namun semuanya telah diduga dan dijangka. Kursus Mahligai Kasih 2005 telah memberikan sedikit tips dan panduan untuk menghadapinya. Dalam kursus tersebut, kami sedar bahawa kami memang berbeza. Ayah adam seorang lelaki dan ibu adam seorang wanita yang mempunyai hardware dan software yang tersendiri. Hanya melalui komunikasi yang effektif sahaja, kita boleh mengenali antara satu sama lagi. “Tak kenal maka tak cinta”, rasanya kami telah buktikan bahawa memang betul. Sepanjang tempoh 2 tahun kami bercinta sebagai sepasang suami isteri yang lebih ceria, lebih menyayangi dan lebih memahami antara satu sama lain.

Setelah 2 tahun, kami diamanahkan dengan seorang bayi comel, maka bermula perubahan dalam keluarga dengan gelaran tambahan ibu dan ayah adam. Dari “sayang” ke “cik Kiah@ibu adam” dan dari “abang” ke “ayah adam”. Pejam celik dah hampir setahun kami bergelar ayah dan ibu. Sewak tu ayah adam menerima emel mempelawa ayah adam menyertai Kursus Mahligai Kasih 2008, hati ayah tergerak untuk kembali semula ke tahun 2005. Kembali semula ke kelas yang mengajar kami erti kehidupan suami isteri. Dan ketika ayah adam mencadangkan kepada ibu adam, tak sangka ibu adam bersetuju dengan cadangan ayah adam agar kami meng”refresh” kembali apa yang kami pelajari 2 tahun yang lalu.

Sekali lagi semalam kami bertemu dengan penceramah yang sama, “Pak Utih” namun dengan peserta yang berbeza. Mungkin kerana kami sibuk dengan peranan sebagai ayah dan ibu adam maka kursus kali ini menyemarakkan semula hubungan kami sebagai suami dan isteri. Mengingatkan kami tentang nilai nilai yang penting dalam cinta kami iaitu menyayangi, menghargai dan menghormati antara satu sama lain.

Dalam salah satu sesi kursus berkenaan, kami dikehendaki menulis@menceritakan pengorbanan yang belum pernah kami ceritakan. Dalam sesi tersebut, ayah adam tak mampu nak tulis apa apa pun. Ketika kami diarahkan untuk berkongsi antara satu sama lagi, ayah adam secara spontan memulakan bicara,

“Pada hari ini, ku ceritakan satu peristiwa pengorbananmu yang belum pernah ku ceritakan padamu. Ianya amat bernilai pada diriku. Kejadian berlaku pada awal tahun 2007 ketika kami berusaha untuk memperolehi zuriat dengan kaedah IVF dan ….”

Ayah adam tidak mampu nak meneruskannya dan begitu juga dengan ibu adam. Air mata kami bercucuran tanpa dapat dibendung. Ayah adam sedar dan ayah adam tahu , begitu juga dengan ibu adam sedar dan tahu betapa pengorbanan masing masing dalam menempuhi detik dan ketika itu. Bermula dengan proses IVF, detik detik cemas keguguran bayi yang dikandung oleh ibu adam dan kemuncak kepada pengorbanan tersebut dengan kehadiran bayi yang bernama Adam Harith dalam kehidupan kami. Zahir tak terucap namun masing masing mengerti pengorbanan yang telah dilakukan.

Terima kasih kepada Pak Utih di atas semua tips yang diberi. Insya Allah, kami akan membina Mahligai Kasih kami sendiri. Kasih disemai, sayang dituai, Semakin hari semakin sayang.

Antara gambar gambar yang diambil ketika Kursus Mahligai Kasih.

Hmmm ibu bergambar dengan siapa tu ??? Macam pernah lihat aje.. Kat mana ya??

Dua suami macho ….. Tu dia pak utih …. ( 3 kali jumpa tapi kali ini baru dapat bergambar bersama)

Berlalunya zaman honeymoon

1/11/2007- Genap 3 tahun aku bekerja dengan agensi ini. Dan hari ini, ibu mula report duty di bahagian yg baru. Dah tahu bahagian baru tu di tingkat 18, transit sementara tingkat 7 sedang direnovate, so pastinya meja lama dan open space, tak ada partition. Perbezaan utama antara 2 bahagian adalah :-

Bhg lama Bhg Baru
Bil. Staff 29 org 92 org
Supervisor 5 tahun lagi pencen Tua setahun jer dari ibu
Rakan sekerja Pangkat ‘makcik dan pakcik’ Perempuan ramai yg hampir sebaya.Lelaki muda belia, ramai yg fresh grad.
Cara kerja Berkumpulan Individual dibantu oleh 2 org sub-ordinate (lelaki dan perempuan)
Tanggungjawab Kurang tanggungjawab Semuanya terjunjung atas batu jemala patek.

Zaman honey moon telah berlalu. Tiada lagi cuti-cuti Malaysia dan jalan-jalan cari makan. E-mail dan internet pun pastinya untuk belajar benda-benda baru sahaja, tidak lagi untuk perkara lagha dan merapu. Pastinya aku rindukan enaknya sarapan nasi panas2 dan masakan jamuan di pantry, kemeriahan dan kemesraan makcik-makcik yg menjadi rakan sebaya. Namun, demi Adam aku rela korbankan segalanya. Yang penting malam-malam Adam tidak lagi ditinggalkan.

Bukit Tinggi & Port Kelang

Pukul 8 pagi, kami bertolak untuk memulakan perjalanan yang agak jauh ke tempat yang belum pernah kami pergi; Bukit Tinggi Resort, Pahang Darul Makmur. Selepas terowong di Karak Highway, kami berhenti sebentar di R&R Genting Sempah, untuk menikmati sarapan pagi di MacD.

Kami sampai di gate di Bukit Tinggi Resort lebih kurang pukul 10 pagi. Selepas membayar sebanyak RM32 (RM16 seorang untuk lawatan sehari) kami pun masuk ke kawasan tersebut.

Mula2 kami ke Colmar Tropika. Satu kawasan yang terdiri dari hotel, restaurant dan kedai-kedai yang dibina ala2 di Perancis. Setelah puas ‘berada di Perancis’, kami bercadang untuk ke ‘Jepun’ pulak. Kami mengambil keputusan untuk menaiki kenderaan yang disediakan. Kemudian, kami di maklumkan bahawa kenderaan itu akan membawa kami melawat ke Taman Arnab dan Rusa. Seronok juga melihat arnab yang begitu jinak, boleh makan di tangan. Ada juga yang begitu cergas berlari dan melompat setiap kali di kejar dan cuba ditangkap oleh kanak-kanak. Dengan menggunakan kenderaan yang disediakan, kami kembali semula ke tempat kami meninggalkan kereta.

Kami memutuskan untuk menggunakan kereta sendiri untuk ke ‘Jepun’ sebab tidak mahu lama menunggu, memandangkan cuaca telah mula menampakkan tanda-tanda hujan akan turun. Kami ke Botanical Garden terlebih dahulu. Selepas itu barulah kami masuk ke Japanese Tea Garden, satu taman yang dibina ala2 jepun. Bangunan dan hiasan tamannya serupa macam yang biasa di lihat di negeri Jepun. Ditambah dengan beberapa orang pengunjung yang menyewa kimono untuk bergambar, terlupa sejenak yang kami masih berpijak di bumi Malaysia. Apabila hujan mula menitis dan kaki pun telah lenguh, kami mengatur langkah untuk pulang. Percutian setengah hari yang menyeronoknya. Tak perlu naik kapal terbang, kami mampu untuk merasai suasana di Perancis dan Jepun. Insya-Allah ini bukan kami pertama dan terakhir kami ke sana.

Kami tiba dirumah lebih kurang pukul 2 petang. Aku sangkakan semuanya telah berakhir dengan sampainya di rumah petang itu. Lepas solat asar, lebih kurang pukul 6 petang, suamiku menyuruh aku bersiap semula, untuk ke satu tempat yang istimewa katanya. Rupanya kami nak dinner di Restaurant Muara Ikan bakar, Tanjung Harapan, Pelabuhan Kelang.

Lama betul kami tidak kesana. Tak sedar sampai tersilap jalan. Sekarang nih dah ada Highway untuk ke sana, tapi kami terambil jalan kampung yang agak jem sikit. Teringat kenangan dulu-dulu, masa belum kawin. Pernah kami balik dari sana, waktu malam, dalam hujan lebat, tetiba air-cond kereta Tiara itu pula rosak. Jenuh aku mengelap kaca di depan, bagi membolehkan pemandu kereta nampak jalan. Itu dulu, dan kereta Tiara itu pun rasanya dah ‘bahagia’ menyusuri jalan-jalan di Johor Baharu. Tak tahulah masih kerap bermasalah lagi atau tidak, sebab dia dijaga oleh seorang mekanik kereta. Ayahnya yang bekerja sepejabat dengan aku tak pernah cerita apa-apa, oklah kut. Sedekah, selagi kereta itu masih berjasa kepada pemandunya kini, harapnya adalah ‘saham’ yang kami perolehi.

Kami sampai di sana lebih kurang pukul 7.30 p.m. Seperti biasa, lauk-lauk yang dipilih, sotong goreng tepung, udang masak masam manis, Ikan Siakap tiga rasa dan ketam muara. Ramai juga pengunjung pada malam itu, mungkin sebab hujung minggu dan cuti sekolah. Sedap makan, sambal didodaikan oleh bunyi ombak laut Selat Melaka. Sambil menikmati hidangan, kami didendangkan dengan rangkaian lagu-lagu sentimentel yang dipopularkan oleh Broery Marantika, seperti Widuri, Angin Malam dan sebagainya.

Sedang kami menikmati makanan tersebut, teringat kepada 2 orang sahabat kami yang mula-mula memperkenalkan tempat ini kepada kami. Pertama kali kami ke Muara ini adalah bersama-sama dengan dua orang sahabatku Asmah dan Arwah Dazrul yang lebih dikenali sebagai Zack. Aku yang telah sekian lama mengenali arwah, bercadang untuk memperkenalkannya kepada orang yang kuharapkan akan menjadi teman hidupku. Melihatkan banyaknya persamaan di antara dua orang lelaki ini, aku yakin mereka boleh menjadi sahabat karib. Memang benar sangkaanku, bila mana arwah menjadi pengapit suamiku di majlis perkahwinan kami. Masih teringat lagi senda-guraunya semasa kami makan di meja pengantin. Ajal, maut, jodoh pertemuan semuanya di tangan Allah. Betapa pun kami sayangkan dia sebagai seorang sahabat, tetapi Allah lebih sayangkan dia. Allah telah menjemputnya kembali ke pangkuan-Nya genap 10 hari selepas parkahwinan kami. Al-Fatihah. Semoga rohnya di tempatkan bersama golongan orang soleh.

Kami tiba dirumah pukul 10 malam. Berakhirnya perjalanan kami ke 3 negeri dalam satu hari yang indah, iaitu Pahang, Selangor dan Kepong, Kuala Lumpur.

Terhentinya satu kegembiraan

Pukul 5 p.m – Baru balik dari HUKM, berjumpa dgn Prof. Doktor. Sah, sahih dan confirm. Perutku dah kosong. Kembar 3 telah kembali dijemput Ilahi sebelum sempat ditiupkan roh kedalamnya.

Semuanya bermula petang khamis 26/4/2007, cuti umum semperna pertabalan Yang DiPertuan Agung. Balik dari pasar malam, perut aku terasa sakit sangat. Aku terus juga makan mee goreng kegemaranku. Dah cakap dengan adik tuh, yang satu nih tak mau chili jeruk, tapi adik tuh bubuh jugak. Bila dah tengok ada chili yang bercuka tuh, aku berikan bahagian tuh pada my hubby, dengan kepercayaan tiada lagi bahagian yang bercuka. (Konon nak dijadikan punca, tapi aku memang dah sakit perut sebelum makan mee tuh lagi).

Tengahari Jumaat tuh, aku cuma turun untuk beli nasik di bawah. Tak berdaya untuk jalan jauh2. Sebabnya perut dan kaki aku krem, atas alasan sejuk sangat kut. Hari tuh lebih separuh orang bercuti. Waktu nak solat Zuhur, aku terjumpa satu yang pekat berwarna kuning kecoklatan. Ah..sebab ubat kut. Aku terus juga solat zuhur.

Waktu nak solat Asar sekali lagi jumpa, kali nih tiada lagi kuning, sebaliknya memang dah berwarna coklat. Aku cuak, tapi solat juga. Sebab tahu my hubby dalam meeting, aku cuma menghantar e-mail memaklumkan tentang kerisauan aku.

Balik dari pejabat, perut dan kaki aku krem, tapi aku tabahkan juga untuk drive. Nasib baik keta auto. Boleh tekan minyak dan brek guna kaki kiri. Then my hubby call, suruh aku terus ke klinik tanpa menunggu dia balik ke rumah terlebih dahulu.

Di klinik, masa doktor tuh scan, masih ada lagi si kembar 3 tuh. Dan doktor pun kata tiada sebarang tanda2 yang mencurigakan di dalam perutku. Kalau nak gugur, biasanya kat bhg bawah dah penuh air, kata doktor tuh lah. Namun untuk memuaskan hatiku, doktor tu menyediakan surat rujukan, just in case kalau berlaku pendarahan. Doktor tersebut tidak berani memberi sebarang ubat, takut kalau salah2 bagi nanti, dia pula yang dipersalahkan oleh senior dia, Prof Dr. di HUKM tuh.

Sampai dirumah, 5 minit lagi orang nak azan Maghrib. Tetiba aku terasa ada benda yang keluar, dan bila dilihat, memang sah darah. Aku dah pucat, mujur my hubby tenang. “Jum kita ke hospital sekarang juga”. Dah lah perut aku memang sakit, ditambah dengan kecut perut tengok my hubby memecut Rm120km/j di Jalan Kuching yang tidak pernah reda dari jemnya. Mulutku tak berhenti berzikir dan berdoa moga2 kami selamat sampai kehospital dan bayi yang dalam kandungan aku juga dapat diselamatkan.

Sampai dihospital, bila doktor di ward kecemasan tuh scan, apa yang sejam tadi aku nampak di Klinik dah tiada. Perutku dah kosong, padahal darah yang turun baru setitik. Sukar aku nak percaya kata2 doktor di ward kecemasan tersebut, sebab doktor tuh terlalu muda, macam doktor pelatih jer aku rasa. Urine test aku juga menghasilkan jawapan yang negetif. Untuk memuaskan hati kami, sample darah aku diambil untuk diuji paras hormon HCG aku. Kemudian doktor di ward kecemasan tuh call Prof. Doktor untuk memaklumkan kes aku. Dan aku diarahkan datang berjumpa Prof. pada hari isnin 30/4/2007. Kemudian kami pulang kerumah.

Malam itu hujan lebat. Selebat hujan yang turun mencurah membasahi bumi, sama lebatnya dengan air mata dan darahku yang turun tak berhenti-henti. Kami dah pasrah dan bersedia dengan segala kemungkinan. Sabtu dan ahad, aku terseksa menantikan hari isnin dengan harapan, masih adalah sekurang-kurang2nya satu yang tinggal. Dengan perut dan kaki yang sering krem, tiada apa yang mampu kubuat, selain dari menahan segala kesakitan. Dan aku tidak berani menelan sebarang ubat penahan sakit.

Tengahhari isnin, pergi semula ke HUKM. Klinik doktor tuh dibuka pukul 11 pagi. Kami sampai pukul 12 tgh. Aduh ramainya orang, maklumlah doktor pakar, Profesor lah katakan. Ikut senarai, nama aku yang ke 13. Hampir pukul 2.30 barulah tiba giliran aku. Bila doktor scan, sah, sahih dan nyata, tiada apa lagi yang tinggal. Doktor suruh aku berhenti makan ubat Dupaston yang aku makan sekarang dan memberikan aku ubat tahan sakit dan menyatakan tentang segala kemungkinan yang bakal mendatang 2 atau 3 hari lagi. Aku diarahkan berehat sekurang-kurangnya 3 bulan, sebelum boleh mengulangi semula procedure ini. Yang utama untuk mengumpul semula RM12 ribu. Aduh kalau boleh simpan sebulan seribu pun, paling awal tahun depan baru boleh mengulanginya semula. Lepas jumpa doktor kami ke kantin, untuk membeli roti dan kuih buat mengalas perut. Tetiba perut aku sakit sangat, so aku berehat depan ward kecemasan O&G tempat aku berjumpa doktor hari jumaat lepas untuk menungggu my hubby mengambil kereta.

Disaat mukaku berkerut menahan kesakitan, tetiba aku terlihat seorang perempuan China yang aku rasa aku kenal. Hmm.. Dr. Ong Embriologist tuh. Dia pun tanya aku buat apa disitu. Aku cakaplah tunggu my hubby lepas jumpa Prof. Aku yakin dia ingat aku pernah jadi pesakit dia, cuma mungkin dia lupa kes yang mana. Aku pun cakap, tak jadilah doktor. Kan dulu doktor dan Prof yang masukkan 4 embrio, isnin lepas Prof nampak jadi 3, tapi hari jumaat lepas dah habis semua. Baru kejab Prof konfirmkan. Dan Dr Ong dgn sikap ramahnya bagi aku nasihat yang panjang lebar. Tak apa, jangan sedih, mungkin embrio tuh kurang baik. Rahim kita tahu untuk reject embrio mana yang elok atau tidak. Jangan sedih2, hidup mesti happy, pemakanan kena jaga, kena makanan yang baik dan berkhasiat. Bukan saja awak, tapi suami pun sama. Kita nak hasilkan telur dan sperm yang sihat. Ok yer, jangan sedih2.

Tidak lama kemudian, my hubby pun datang, tergetar2 aku masuk dalam kereta. Lepas makan 1/2 buku roti aku pun menelan ubat tahan sakit yang baru doktor bagi. Tak sanggup nak tunggu sampai kerumah dah, sebab memang betul2 sakit. Sampai dirumah, tetiba aku terasa ada benda yang agak besar keluar. Bila aku lihat, memang jelas bukannya darah, tapi lebih kurang macam daging, sepanjang kira-kira 2 inci, sebesar ibu jariku. Itulah agaknya anakku yang belum sempat sempurna terbentuk.

My hubby kata tak apa, kita kumpul duit dan cuba lagi. Insya-Allah, selagi umurku belum mencecah 40, masih ada waktu lagi..

Kisah Rawatan-rawatan Awal

Tajuk Berita Harian Metro hari nih, “Ibu sudah Insaf” menceritakan tentang kekesalan seorang ibu yang terlanjur hingga melahirkan seorang bayi. Syukur Alhamdulillah, bayi itu diserahkan kepada keluarga angkat dan tidak dibuang seperti mana sesetengah kes yang kerap kita baca didada akhbar.

Membaca kisah seperti ini menginsafkan aku, betapa setiap orang ada dugaannya yang tersendiri. Bagi orang yang tidak inginkan anak, senang sahaja Allah beri, sebagai ujian kepada mereka. Manakala bagi orang yang terlalu menginginkan, macam aku, terlalu banyak dugaan yang ditempoh untuk mendapatkannya.

Aku berkahwin pada 31/3/2001. Pada tahun pertama, kami tidak kisah langsung pasal anak, ingat nak honeymoon puas-puas dulu. Bila dah nak masuk 2 tahun, kami mula sedar, macam ada masalah jer. Rakan sepejabatku mencadangkan doktor yang pernah merawatnya dulu lalu kami pun pergi ke Klinik Dr Hamid Arshat, di Bukit Damansara, seorang pakar perbidanan dan sakit puan yang cukup terkenal. Pemeriksaan awal, doktor menyatakan kami suami isteri tiada sebarang masalah.

Selepas pemeriksaan awal itu, aku diarahkan membuat HSG atau bahasa mudahnya X-ray dalam perut dan rahim, hendak lihat kalau2 ada saluran yang tersumbat. HSG dibuat di sebuah klinik di Kuala Lumpur, dengan bayaran RM125. Beberapa hari selepas menjalani rawatan, kami menyambut Ulang Tahun ke 2 perkahwinan dengan Honey Moon di Bukit Fraser. Satu tempat yang cukup sejuk dan tenang, dan berharap agar kepulangan kami nanti menjanjikan sesuatu yang mengembirakan. Malangnya harapan kami terkechiwa.

Selepas itu, doktor mencadangkan kami menjalani pula rawatan yang dinamakan IUI. Bayaran untuk rawatan ini adalah sebanyak RM550, tidak termasuk ubat2 yang perlu kami suami isteri ambil 2 minggu sebelum rawatan itu. Sekali lagi harapan kami musnah. Genap setahun, awal tahun 2004, sekali lagi kami mengulangi rawatan IUI. Sekali lagi lebih kurang RM700 terbang melayang, dan harapan tinggal harapan.

Agak kecewa, my hubby mencadangkan aku berehat dahulu buat seketika. Pertengahan bulan puasa tahun 2005, aku diserang sakit perut yang maha dahsyat, dan menurut Dato Dr. Harun dari Pusat Pakar Damansara, perlu dibedah untuk membuang appendix. Pembedahan secara Laparoscopic dilakukan bagi mengeluarkan lebihan yang telah membengkak dihujung ususku itu. Pembedahan yang pada asalnya dijadualkan sejam, tetiba jer mengambil masa 3 jam. Ketika itulah doktor mendapati adanya cyst dalam perut aku. Dalam istilah perubatan, keadaan ini dinamakan Endometriosis, salah satu punca utama kemandulan. (Sesuatu yang gagal dikesan semasa di klinik Dr Hamid Arshat dulu, sebab aku tiada sebarang simptom yang ketara menunjukkan aku mengidap penyakit tersebut).

Ada hikmahnya rupanya aku banyak tinggal puasa yang tahun itu, dan terpaksa beraya berdua jer di KL. Masa raya tuh baru 2 minggu lepas pembedahan, tak berani balik mana2 kampung, takut ada sebarang komplikasi. Setelah rawatan appendix aku selesai, doktor yang merawat aku mencadangkan supaya aku berjumpa dengan Gyne aku untuk rawatan lanjut bagi penyakit Endometriosis tersebut.

Mulanya kami bercadang untuk berjumpa dengan Datuk Dr. Hamid Arshat semula, tapi memandangkan aku sekarang bekerja dengan badan-badan berkanun, mungkin syarikat aku boleh mengeluarkan GL, jika membuat rawatan di Hospital Kerajaan. Kebetulan, aku telah beberapa kali berjumpa dengan Dr. Harlina Halizah bt Siraj seorang pensyarah dan doktor di HUKM yang kerap datang memberi ceramah di surau syarikatku pada hari Jumaat. Nasihat perubatan percuma yang diberi, jemputlah ke HUKM dan di sana kami ada ramai pakar yang Insya-Allah dapat membantu.

Awal tahun 2006, kami ke klinik yang paling dekat dengan rumah, untuk mendapatkan surat rujukan bagi mendapatkan rawatan di HUKM. Doktor tu pun cakap, “Kalau kes macam you all nih better jumpa Prof Zainul, dia memang pakar, dia tuh Senior I, Dr Harlina pun Ok jugak, tapi dia tuh muda lagi, dia tuh junior I”. La semua doktor nih saling kenal mengenali rupanya.

So bermulalah lawatan ke HUKM. Mulanya punyalah tak tahu di mana, sampai kena beli peta di Stesyen Minyak Shell. Lepas rawatan awal, buat pap smear, ujian itu dan ini, kami di refer ker Medically Assited Unit (MAC) di HUKM. Selepas itu, aku di refer pula ke Pusat Pakar UKM di Tingkat 7. Ini adalah “Private Section” untuk HUKM tersebut. Di ketiga-tiga bahagian tuh, sebenarnya aku jumpa dengan orang yang sama jer, Prof Dr. Zainul Razi bin Rashid. Bezanya cumalah jumlah RM yang perlu dikeluarkan.

Di sini, bermula dari bulan Jun 2006- Nov 2006, aku perlu mengambil suntikan Zoledex setiap bulan dan setiap suntikan berharga hampir RM400. Rawatan ini bertujuan untuk mengecutkan rahimku supaya tiada lagi lebihan darah yang keluar diluar rahim dan memenuhi perutku. Selama 6 bulan tuh, aku ibarat perempuan yang telah monopouse. Seronoknya tiada period, so aku boleh berpuasa penuh. Negetifnya, badanku, memang sentiasa panas. Bila badan sudah panas, mood dan hati pun memang cepat jer panas. Aku memang ‘tabik spring’ pada suami aku yang cukup sabar melayan setiap karenah aku selama 6 bulan yang cukup menyeksakan ini.

Setelah selesai rawatan Zoledex selama 6 bulan ini, aku diarahkan tunggu hingga aku datang period kali ke 2, barulah rawatan selanjutnya boleh dilakukan. Ikuti sambunganya di dalam “Cerita ICSI”.

Temujanji pertama

Hari ini, aku dijadualkan berjumpa Prof. Doktor di Pusat Pakar, pukul 11 pagi. My hubby datang ke office lebih kurang pukul 10.40, then terus ke HUKM. Sampai di sana, kami ke MAC unit untuk mengambil laporan dari Embriologist terlebih dahulu. Malangnya embrologist belum sampai, so kami di arahkan untuk register di tingkat 7 terlebih dahulu, then datang semula ke MAC 1/2 jam kemudian.

Lepas register, kami ke cafe. My hubby makan Nasik Lemak Antarabangsa Kampung Baru yang ada cawangan di HUKM tuh, tapi aku tak lalu makan. Hati berdebar2 menanti keputusan yang akan diumumkan. Lepas makan, dah pukul 11.45, kami ke MAC semula. Tidak lama kemudian, kertas sehelai yang penuh makna itupun diserahkan kepada kami, dengan amanat, satu untuk diberikan kepada doktor, satu untuk simpanan peribadi.

Kembali semula ke tingkat 7. Pukul 12.15 baru dipanggil masuk untuk berjumpa doktor. Doktor tanya beberapa soalan, yang kalau jawapannya ‘Ya’ bermakna aku tidak mengandung. Selepas berpuas hati, doktor pun scan. Ish tingginya katil nih, rupa2nya kaki aku yang dah menggeletar. Doktor kata ikut sini ada 3 yang nampak jelas. Doktor cuba pusing2 lagi scanner tuh, tetap nampak 3 juga. My hubby dah mengucap syukur dan minta doktor print kan gambar tuh. Lepas tuh, kembali ke meja, doktor bagi nasihat yang perlu, jenis2 ubat yang wajib dimakan dan kepentingannya dan setkan next appoiment. Untuk mengesahkannya bilangan kandungan aku, perlu di ambil darah. Doktor kata, ikut kiraan, baby aku berumur 5 minggu hari nih.

Gambar yang di print oleh doktor (koleksi peribadi)

Selepas aku kembali dari lab, my hubby telah menyelesaikan pasal bil dan telah mengambil ubat. Aku minta ‘time sleep’ untuk aku dan my hubby. Tetiba jer kerani di kaunter tuh tanya, akak ker yang buat IVF dapat kembar 3. hah.. dah heboh satu pusat.. Sure nurse yang keluar dari bilik doktor tadi dah maklumkan pada kawan2 dia. Aku pun jawap sambil tunjuk pada my hubby.. Tengoklah tuh, senyum sampai ke telinga. Betullah tuh.

Belum pernah aku melihat my hubby macam tuh punya happy. Kalau boleh dia maklumkan pada seluruh dunia. Mau jer gambar scan tuh di hantar ke KLFM kalau tidak aku menegahnya.

Sepanjang perjalanan ke office aku, kami terlalu gembira. My hubby kata awal2 dulu Doktor ada cakap, setakat nih HUKM belum pernah lagi dapat kembar 3, hospital lain dah banyaklah. Mungkin anak2 kami akan jadi kembar 3 pertama HUKM. Tapi aku merupakan orang yang 57 mendapat rawatan di MAC di tahun 2007 ni.

My hubby memang dah niat nak belanja officemate dia 2 biji kek secret recipies. Aku pula tak tahu nak belanja apa pada officemate. Sampai di office pergi Pertama Kompleks, ingat nak borong goreng pisang dekat2 KFC tuh Rm10. Tetiba jer nampak org yang jual sambil masak bahulu. Hmm bahulu panas2.. Biasa ku beli RM3 15 biji. So kali nih aku beli 100 biji, Rm24, 2 tuperware. Masuk office aku menjerit, bahulu2.. untuk semua sbb saya ada good news.

Seorang kawan lelaki tanya apa good news tuh, tapi aku tak gamak nak cakap. Bila seorang kakak yang cukup memahami bertanya, mcm mana, aku buat buat isyarat 3, tetiba jer air mata aku berderai. Dia pun memeluk aku, Syukur.. dah lama sangat korang menanti, inilah berkat kesabaran korang.

Then baru aku call mak, e-mail abang dan sedara mara yang terdekat dengan aku.

Cerita ICSI

4-8 March 2007 – Aku berkursus diLangkawi. Semua juruadit termasuk Pengarah pun berkursus sama. Sambil berkursus, ramai juga yang mengambil kesempatan untuk bershopping, kecuali aku. Aku cuma beli beberapa jenis coklat, yang cukup untuk makan sendiri sahaja, sbbnya aku nak berjimat.

9/3/2007- Bercuti sbb still penat balik dari Langkawi. Tapi aku pergi juga ke ke HUKM untuk membeli ubat. Memang aku tau harga ubat tuh mahal. Sekali tengok kertas tuh

RM3120.00 untuk ubat selama 8 hari. Sabo jer lah, menggeletar tangan mengeluarkan kad kredit tuh. Dan semua ubat tuh terus di masukkan ke dalam peti sejuk.

18/3/2007 – Hari pertama period. Kena di rumah Jun, di Putrajaya. Balik rumah, mlm tuh buat pertama kalinya perut aku disuntik oleh my hubby dengan ubat yang dinamakan Puregon, menggunakan sejenis jarum khas yang dinamakan Puregon Pen. Setiap suntikan adalah sebanyak 300 iu dan berharga RM390.00.

26/3/2007 – Hari ke 9 period, bermakna telah 8 kali disuntik dan semua bekalan ubat telah habis. Pergi ke HUKM untuk scan telur. Lepas scan, kena ambil ubat tuh lagi, dan ditambah dengan satu jenis ubat lagi yang dinamakan Orgalutron. Setiap satu suntikan Orgalutron ini berharga RM150.

28/3/2007 – Sekali lagi scan di HUKM. Kali ini aku dibagitau yang telur aku ada sebanyak 19 biji. Aku dikehendaki menjalani procedure mengeluarkan telur atau ringkasnya OR pada hari sabtu 31/3/2007, yang juga merupakan hari ulangtahun ke 6 perkahwinan aku.

29/3/2007 – Hari yang paling kalut. 2 hari lagi hendak menjalani procedure ini, aku baru dibertahu bahawa Syarikat aku tidak menbayar untuk rawatan IVF/ICSI. Kalau IUI, buatlah berapa kali pun boleh buat tuntutan perubatan. Terduduk sekejab aku. Mula2 my hubby dah give up. Tapi kami berbincang balik. Jengok2 dlm semua akuan simpanan termasuk Tabung Haji. Adalah sikit walaupun tak cukup, tawakal jer lah. Pukul 6.30 pergi ke Klinik Khalil dekat rumah untuk suntikan Puregon dan Orgulatron yang terakhir. Oleh kerana kena suntik tepat pukul 6.30 so pergilah ke klinik tuh sebab my hubby tersekat dalam jem. Pukul 10 pula pergi ke Klinik dekat2 Batu Caves, klinik 24 jam, melayu yang terhampir, untuk disuntik dengan 100 IU HCG pula.

30/3/2007 – Tiada lagi sebarang suntikan. Bermula dari pukul 12. tgh mlm, mula berpuasa untuk procedur esok pagi.

31/3/2007 – Pukul 7.30 dah masuk ward di Pusat Pakar, UKM, Tingkat 7. Lepas bertukar uniform berwarna ungu, nurse datang pasang jarum dan masukkan ubat sikit. Pukul 9, aku ditolak ke Unit MAC, sebab procedure tuh sepatutnya pukul 9.30. Tapi Doktor pun datang pukul 10.30. Lepas tuh bila masuk dalam bilik tuh, yang aku ingat, nurse tuh cakap, kalau mengantuk tidurlah. Nurse tuh tambah 2 picagari lagi ubat kepada jarum ditangan aku. Dan memang aku tidur, tak tahu apa yang berlaku. Mcm dengar2 juga Doktor dan Nurse bercakap2 tapi aku lebih selesa melayan ngantukku. Pukul berapa tah, seorang nurse tuh kejutkan aku, dan pimpin aku ke bilik sebelah, dimana ada ada 4 katil untuk berehat lagi. Tengah sedap bermimpi aku dikejutkan oleh 2 orang attendent yang sudah bersiap sedia dengan kerusi roda untuk menghantar aku semula ke Tingkat 7. Pukul 2.30, aku dibenarkan keluar, selepas semua bayaran untuk rawatan, ward dan ubat telah dijelaskan. Perut aku sakitnya Ya Rabbi. Agaknya org lepas keguguran mcm nih lah sakitnya kut.

3/4/2007 – Pukul 9.30 dah sampai HUKM, walaupun janjinya pukul 10.30. Pukul 11 baru aku dipanggil untuk tukar uniform warna ungu. Lepas tuh aku menunggu lagi di bilik yang ada 4 katil tuh. Pukul 11.45 aku diarahkan ke bilik procedure. Embriologist tuh cakap, duduk dulu, nanti kita pilih embrio mana yang nak dimasukkan. Then my hubby pun dipanggil untuk berdiri di pintu. Kami semua di tayangkan dengan 8 embrio yang mcm kelopak bunga. Dan Embrologist tuh mengatakan dari 8 tuh, yang paling baik 4 sahaja. Biasa kita masukkan 3 jer, tapi kalau masuk 3, yang satu nih membazir pulak. Nak bekukan pun takut tak berbaloi, so masukkan semua 4 yang terbaik. Kami ikut jer apa yang Embrologist dan Prof Dok. tuh cakap yang terbaik. Pukul 12 tepat procedur tuh selesai. Nurse tuh kata berehat disini sampai pukul 2. Pukul 12.30 embrologist duduk sebelah katil aku dan bercerita dan bagi nasihat apa2 yang patut, dan jawap segala pertanyaan aku. Last sekali, sebelum beredar baru dia cakap, saya Dr Ong Embriologist.

Ini lah rupa bentuk 8 Embryo yang ditunjukkan kepada kami, dimana 4 daripadanya telah dimasukkan ke dalam rahimku. (Gambar dari laman baiboo minggu ke 3)

Pukul 2, aku dibawa balik ke bilik sebelah. Selepas bersalin semula kepada pakaianku, kami mengambil ubat dan menjelaskan segala bayaran. Lepas tuh boleh pulang. Secara ringkas bayaran untuk ubat dan procedure ICSI yang telah aku jalani adalah seperti berikut :

Item
RM/Perunit
Unit diperlukan
Jumlah RM
Puregon (Ubat)
390
12
4,680.00
Orgalutron (Ubat)
150
4
600.00
HCG (Ubat)
35
8
280.00
Dupaston (Ubat)
25
4
100.00
Cuinone (Ubat)
20
20
400.00
Deposit IVF
1,000.00
Oocyte Retvieval
2,500.00
Ward
199.50
Lab Services (weekend)
750.00
Embryo Tranfer
1,500.00
Jumlah keseluruhan
12,009.50

Hmm RM12 ribu lebih jer ;). Patutlah ramai yang mohon dari Tengku Azizan Fertility Fund (TAFF). Tapi teringat apa Prof tuh cakap masa mula2 dulu, untunglah kalau Syarikat sanggup bayar, tapi sebab zuriat kita, seelok2nya kita bayar sendiri. Nampaknya memang kena bayar sendiri juga akhirnya.

3- 6 April 2007 – Aku diberi MC untuk berehat dirumah. Yang utamanya pinggang aku benar2 sakit, tak boleh duduk lama dan tak boleh membongkok. 2 minggu aku kena solat duduk. Tapi hari rabu 4/4/2007 tuh aku keluar juga, ke Tabung Haji untuk mengosongkan semua RM dalam akaun tersebut. Dan di pindahkan ke Bank Islam, senang nak keluarkan cek/tranfer bagi membayar segala hutang kad kredit. Selepas semua procedure tersebut selesai, aku cuma perlu makan ubat dan juga di suntik dengan HCG setiap hari selasa dan Jumaat selama 2 minggu. Selain daripada itu, hanya berserah dan berdoa semoga segala usaha yang telah dilakukan mendatangkan hasil.

Untuk maklumat lanjut tentang rawatan kesuburan sila ke http://www.fertilityjourney.com.my/

Induksi – ILHAM Resort PD

9/9/2006 – Induksi hari pertama Mula2 biasalah Ice breaking. Then mula kerja berkumpulan. Buat bendera, cipta lagu dan tarian kumpulan. Dan juga sediakan bakul telur menggunakan 30 batang straw dimana telur tersebut tidak akan pecah jika di baling dari ke tinggian 7”. 8 group telur telah dah pecah berderai. Satu group jer yang tak pecah langsung. Group kami tidak pecah sebenarnya, tapi bila straw itu di gunting, telur tersebut retak sedikit, so disqualify jugak.

10/9/2006 – 19/10/2006 Taklimat, ceramah, tugasan individu dan juga tugasan kumpulan. Ada juga break, lelaki main volley pantai. Then ada sekali tuh buat Jungle trekking.

19/09/2006 8.30 – Malam penutup –BBQ di tepi kolam mandi. Konsep klasik dan tradisional.

Kedatangan VIP diiringi dengan lagu Tari Tualang 3 dan pantun yang begitu indah bahasanya.

Sambil makan – disajikan dengan slide show semua aktiviti yang telah diadakan sepanjang kursus induksi tersebut.

Persembahan dimulakan dengan seorang hulubalang, diiringi 3 orang dayang membawa lilin mengadap Datuk Bendahara. Setelah Datuk Bendahara izinkan, barulah persembahan bermula.

Persembahan pertama – Dikir Barat, lagu kemerdekaan dan kemudian lagu khas Induksi. Sempat juga diselitkan nak minta cuti hari jumaat 22/9/2006 tu nanti.

Persembahan kedua – Koir- Lagu Seiring dan Sejalan, dan juga lagu Gelang Si Paku Gelang.

Lepas tuh barulah Ucapan Penghulu dan juga VIP.

Penyampaian Sijil, hadiah dan cenderamata

Sebelum penutup diadakan Tarian Pocoo- pocoo yang baru dipelajari masa di BTN.

Akhir sekali, dipasang lagu ‘Maafkan kami’ Suara P-Ramlee and the geng, tapi pada screen ada animasi kartun yang cukup cantik.

Ish macam tak percaya. Dengan masa yang cukup suntuk dan latihan yang terhad, kami mampu menghasilkan satu majlis yang cukup meriah.

20/09/2006 Satu-satunya hari yang diperuntukkan untuk mengulangkaji. Tak mampu rasanya nak baca buku-buku yang menimbun itu. Nota2 penceramah yang telah di print pun tak sempat nak baca. So the best option, buat study group.

21/09/2006Hari Terakhir Exam start pukul 9. Tapi pukul 7.30 kami dah turun. Breakfast then express review ditepi kolam mandi. 1st paper objektif. 40 soalan dalam masa 40 minit. Rehat kejab, then mula essei. Jawap 4 dari 8 soalan. Hmm Boleh tahan. Kebanyakkan dari contoh jawapan yang sedia ada, keluar soalan dalam exam tersebut. Sapa yang hafal skima , 30 minit dah boleh keluar. Tapi sbb aku tak hafal sangat, just faham jer so kenalah menggoreng sikit. Ala kadar asal cukup makan.

Lepas exam balik bilik kemas. AJK berjaya mendapatkan bas khas untuk balik ke KL. Tapi suamiku kata dah on the way nak jemput. Dan sampai Seremban pun. So lepas lunch, kami semua berpisah dengan perasaan yang bercampur baur. Sedih sbb bakal berpisah dengan kawan-kawan yang hampir 3 minggu hidup bersama. Happy sebab kursus nan panjang telah berakhir dan juga akan jumpa keluarga yang sekian lama ditinggalkan.

Kami sampai rumah lebih kurang pukul 4 petang.

Kursus Kenegaraan – Kem Bina Negara, Meru, Klang

4/9/2006 – BTN hari pertama

2.00 PM– Bertolak ke kem BTN Meru di Puncak Alam. Ish baru 2 tahun tinggalkan Shah Alam dah boleh sesat. Sejak ada Guthrie Highway nih jalan lama Shah Alam Sg Buluh tuh dah berubah. Setelah 2 kali buat u turn barulah jumpa jalan yang sebenarnya.

3.30 PM – Dah masuk dorm. Aku set mind worst expectation. Rupanya andaianku salah belaka. Bilik dorm tuh ada 10 katil 2 tingkat so boleh memuatkan 20 org, tapi 10 org jer 1 bilik. Siapa yang biasa masuk SBP, kira lebih kuranglah tuh. Bilik aku 2 org cikgu dari Puchong, sorang akak dari JKR Sabah, yang lain semua dari sykt yang sama dengan aku dari seluruh malaysia.

4.40 PM- Minum petang . Eh lepas minum piring dan cawan kena cuci sendiri yer dan lap bersih2. Nasib baik laki aku dah pesan tentang kemungkinan tuh, so aku taklah terkejut sangat.

6.00 PM–. Dinner. Ish garangnya ketua jurulatih nih. Siap dia boleh kata kami nih semua ‘bising macam langau’. Pulak tuh ramai yang lewat. Heheh biasalah kem. Sure disiplin macam askar

7.20 PM– Surau. Solat maghrib berjemaah, then tazkirah. Akhir sekali solat isyak.

9.00 PM– Taklimat agenda dan peraturan kursus

11.45 PM– Habis taklimat. Kena berkawat untuk ke dewan makan untuk supper. Kelakarnya rasa kawat pakai baju kurung

12.15 PM– Basuh baju sikit, then tidur

5/9/2006 – BTN hari ke 2

5.00 AM Dah bangun tidur, mandi dan bersiap-siap ke surau untuk solat dan kuliah subuh.

6.45 AM Berkumpul di padang untuk nyani lagu Negaraku sambil naikkan bendera, then belajar kawat mudah. Then barulah kawat utk sarapan.

8.30 – 4.30 Taklimat kenegaraan

5.15 PM Kena berlari sejauh 2 km. Keluar dari kem biasa keliling Taman Tasik Titiwangsa, tanah rata, ok lah..nih kena turun naik bukit.. Aduhhhhh.

Then gi makan malam, surau dan sambung taklimat lagi. Pukul 12 tgh malam baru tidur

6/9/2006 & 7/9/2006 – BTN hari ke 3 & ke 4

Hari nih dah tak der taklimat. Cuma ada sesi Latihan dalam Kumpulan. Bestnya dapat group dan fasilatator yang ngam dan sporting sangat.

Ptg hari ke 3 tuh kena turun menara guna Railing. Mula2 takut dan gayat. Lama2 seronok pula. Eh dah sampai bawah. Rasa macam nak buat sekali lagi jer.

Lagi seronok, pagi ke 4 tuh belajar pocoo-pocoo. OOO nih rupanya yang orang selalu buat di Taman Tasik Titiwangsa tuh. Nak kata aerobik pun bukan, tapi best jugak dan berpeluh habis. Nanti weekend boleh join kat sana, since dah pandai.

8/9/2006 – BTN hari ke 5

8.30 AM – Ish tua-tua nih nak exam, pelik rasanya. Pulak tuh masa study punyalah limit. Nasib baik objektif jer, so boleh lah pakai main dadu.

10.00 AM – Kembara masuk hutan dan lalu halangan. Mula2 merangkak bawah pagar berduri, then merangkak antara 2 titi (mcm 4X4 gitu). Then lalu jambatan tali dan last sekali lalu spider web.

12.00 PM– Majlis penutup. Memang semua orang penat giler. Tapi semua orang tersenyum puas. Seronok sangat sebab berjaya menghadapi halangan.

Lepas makan tengahari dan solat Jumaat, kami bertolak ke Ilham Resort di Port Dickson.
Archives
Affiliates
Networkedblog