Kenangan ramadhan

Tahun 2008, tahun ke2 aku berpuasa sebagai seorang ibu, tahun ke 4 sebagai pekerja sektor awam dan tahun ke 8 sebagai seorang isteri. Banyak perbezaan dan kenangan antara tahun ke tahun.

Masa masih berstatus pelajar, aku cuma meninggalkan terawikh bila ‘Allah Bagi Cuti-ABC’. Jika tidak, pastinya ada akan sentiasa berjemaah, bermula dari MRSM Perlis, KM Kulim, USM.

Namun bila dah bekerja, lain pula ceritanya. Terutamanya bila dah berstatus isteri. Di awal perkawinan, aku bekerja di Shah Alam dan suami bekerja di Putrajaya. Kebetulan sewaktu bulan puasa, kereta suami tersadai di bengkel akibat dilanggar dari belakang. So setiap hari aku menunggu suami menjemputku di Shah Alam dari Putrajaya, untuk meneruskan perjalanan kami ke rumah di Kepong dengan kereta kancilku. Kerapkali juga kami cuma mengalas perut dengan kurma dan air dalam kereta, sebelum tiba untuk berbuka di rumah ibu mertuaku. Kami tinggal tidak jauh dari rumah ibu mertua sebab suamiku anak sulung, masih bertanggungjawap menjaga ibunya yang memerlukan suntikan insulin 2 kali sehari.

Tahun 2004, aku mula kerja dengan kerajaan bila kontrak di MRCB Multimedia tamat. Pergi dan balik naik komuter. Kuranglah terasa jemnya.

Tahun 2005, Ramadhan ku di sambut di Negeri Che Siti Wan Kembang, lantaran tugas yang memaksa. Dan pertengahan Ramdahan dugaanku semakin hebat. Pada 18/10/2005 aku menjalani pembedahan kerana apendix. Lama juga aku tidak berpuasa lantaran perlu menjaga makan untuk memastikan lukaku cepat sembuh.

Tahun 2006, tahun ini adik iparku pula terlibat dalam kemalangan hingga tulang pehanya patah. Akibatnya, bukan sahaja kami berbuka, malah bersahur juga di rumah ibu mertuaku. Pukul 4 pagi, suami perlu menyuntik ibunya sementara aku menyediakan keperluan untuk semua bersahur. Setelah semuanya bersih barulah kami pulang untuk pergi ke pejabat.

Tahun 2007, tahun pertama aku berpuasa sebagai Ibu Adam Harith. Semuanya sempurna hinggalah 1/10/2007 bilamana Adam di masukkan ke ward. Kisah Adam di ward Adam keluar dari ward 2 hari lagi nak raya. Tanpa sebarang persediaan, kami menyambut raya di Putrajaya.

Tahun ini, perancangannya semuanya cukup sempurna. Aku dah ubah jadual, masuk pukul 7.30 pagi, so pukul 5.30 dah boleh sampai rumah. Baju raya semua dah sedia. Harapnya raya tahun ini yang paling meriah dengan kehadiran dan keletah Adam. Cukuplah rasanya berulang alik ke Damansara Specialist Hospital, setiap tahun.

Leave a Reply

Archives
Affiliates
Networkedblog