Ramadhan yang bakal pergi..

Assalamualaikum wrt wbt,

Begitu lama blog ini tidak dikemaskini. Ini menunjukkan betapa diri ini terlalu sibuk. Sibuk dengan tugas harian sebagai seorang pekerja di sektor awam yang berkhidmat untuk bangsa, agama dan negara. Di samping itu sebagai seorang isteri dan ibu. Yang utamanya sebagai seorang hamba Allah.

Masa-Allah.. kenapa mesti mengeluh. Semua insan dikurniakan masa yang sama iaitu 24 jam sehari semalam. Sewajarnya kita mampu merancang dan membahagikan masa seadil-adilnya, namun itulah kelemahan diri ini sebagai hamba Allah yang terlalu lemah.

Telah terlambat untuk mengucapkan Selamat Berpuasa. Oleh itu cukup sekadar diucapkan Selamat Menjalani ibadah di penghujung Ramadhan, semoga kita semua amal ibadah kita di terima Allah dan diampunkan segala dosa kita.

Alhamdulillah, setelah 4 tahun saya bercuti dari bersolat terawikh atas alasan baby yang masih kecil, tahun ini kami dikurniakan pelbagai kemudahan oleh Allah :
1. Adam telah pun berumur 4 tahun, cukup besar berakal untuk diajar adap2 di Masjid.
2. Selepas pelbagai ujian di rumah lama kami tahun lepas, penghijrahan kami ke rumah baru yang bersebelahan dengan Masjid benar-benar memberi seribu rahmat.
3. AJK Masjid telah menyediakan juadah bukan sahaja untuk berbuka puasa, malahan juga moreh serta sahur (selepas 15 hb Ramadhan).

Mengambil kira semua kemudahan yang tersedia, maka kami bersetuju untuk berbuka puasa di Masjid dan terus menunggu hingga selesai solat terawikh. Pada mulanya kami mengalami kesukaran juga untuk mengawal Adam, namun lama-kelamaan Adam selesa dengan suasana di Masjid. Adam tidak bersolat terawikh, tetapi Alhamdulillah tindakannya tidak sampai mengganggu jemaah lain. Satu-satunya cara untuk menghadkan pergerakan Adam adalah dengan membawa kertas bercetak untuk aktiviti mewarna. Setelah hampir sebulan, Adam telah bertemu dengan beberapa orang kawan baik yang mampu bermain dan mewarna bersama-sama semasa ibu dan ayah masing-masing sedang bersolat.

Selama ini saya sering terfikir, “Saya belum mengenali walau seorang pun jemaah wanita di Qariah ini, andai ditakdirkan saya meninggal dunia di sini, pasti jemaah wanita yang memandikan mayat tidak mengenai siapakah jenazah yang sedang mereka mandikan ini”. Alhamdulillah kini saya telah mengenai dan berkawan rapat dengan beberapa orang jemaah wanita samaada yang seusia dengan ibu saya, yang sebaya atau lebih muda. Kebanyakknya adalah isteri-isteri imam dan juga pekerja di Masjid berkenaan. Selain daripada itu, saya juga berkenalan dan berkawan baik dengan seorang ibu yang anaknnya sama-sama bersekolah di Tadika dengan Adam. Seorang lagi kawan baik saya adalah seorang Ustazah yang rupa-rupanya tinggal satu block dengan saya.

Jadi sekarang saya lega. Telah ada kawan yang merupakan ibu kepada kawan Adam. Seorang jiran tetangga yang begitu hampir dengan rumah, seorang ustazah dan isteri imam. Dan seandainya Allah menjemput saya kembali di sini, sekurang-kurangnya orang yang memandikan jenazah saya, sempat mengenali saya semasa saya masih lagi bernyawa.

Semoga Ramadhan ini merupakan Ramadhan terbaik yang pernah saya lalui.

Eh apa kat bawah nih. Cuba klick tengok



Leave a Reply

Archives
Affiliates
Networkedblog